Februari, Inflasi DKI Jakarta Masih Terbilang Tinggi

Ekonomi | DiLihat : 687 | Kamis, 2 Maret 2017 10:48
Februari, Inflasi DKI Jakarta Masih Terbilang Tinggi

Jakarta: Perkembangan inflasi Jakarta di Februari 2017 dibandingkan bulan sebelumnya masih terbilang tinggi walau sedikit mereda. Inflasi pada bulan ini tercatat sebesar 0,33 persen (mtm), lebih rendah dari inflasi Januari 2017 yang meningkat tinggi akibat adanya kenaikan tarif listrik (0,99 persen, mtm).

"Namun perkembangan inflasi Februari 2017 lebih tinggi jika dibandingkan dengan inflasi nasional (0,23 persen mtm), maupun dengan rata-rata inflasi Februari tiga tahun sebelumnya (0,22 persen, mtm)," tutur Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Doni P. Joewono, dalam siaran persnya, Kamis 2 Maret 2017.

Menurut dia, hal ini disebabkan oleh adanya kenaikan harga emas perhiasan, kenaikan harga beberapa komoditas bumbu-bumbuan seperti bawang merah dan cabai rawit akibat hujan berkepanjangan, serta dampak lanjutan penyesuaian tarif listrik 900VA.

"Sementara dari sisi disagregasi, terjaganya sebagian besar kelompok volatile food menjadi faktor pendorong meredanya tekanan inflasi Februari 2017," jelasnya.


Terkendalinya harga pangan terutama bersumber dari harga beras yang stabil dan harga komoditas subkelompok daging dan hasil-hasilnya yang turun. Harga beras relatif tidak mengalami perubahan dari bulan sebelumnya.

Langkah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam menjaga kesinambungan dan manajemen stok beras yang baik mampu menjaga kestabilan harga beras. Harga daging ayam ras dan telur ayam turun, masing-masing sebesar 2,84 persen mtm dan 3,13 persen mtm.

Namun, kenaikan harga bawang merah dan cabai rawit merah yang cukup tinggi akibat berkurangnya pasokan seiring hujan berkepanjangan, menjadi faktor penahan perlambatan inflasi di Ibukota. Pada Februari 2017 harga bawang merah naik sebesar 10,74 persen (mtm), sementara cabai rawit naik 14,12 persen (mtm).

Inflasi inti pada Februari 2017 juga terkendali dibandingkan dengan Januari 2017. Hal itu didukung oleh permintaan masyarakat yang masih relatif terbatas, serta nilai tukar yang cukup stabil. Namun, kenaikan beberapa komoditas dalam kelompok inti menahan laju penurunan inflasi inti.


Sumber: Metrotvnews.com



PROFIL DESA

Temukan juga kami di

Tag Berita

Jajak Pendapat

Apakah kebiijakan pemerintah saat ini sudah mendukung kesejahteraan petani ?
  Sudah Mendukung
  Belum
  Tidak Tau