Budidaya Ikan Air Tawar Masih Terbuka Lebar

Budidaya Ikan Air Tawar Masih Terbuka Lebar

SEMARANG - Perkembangan bisnis perikanan di Indonesia cukup menjanjikan, hal ini dilihat dari mulai berkembangnya budidaya ikan terutama ikan air tawar dengan potensi keuntungan yang cukup besar.

Direktur Kapal dan Alat Penangkapan Ikan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Agus Suherman mengatakan saat ini budidaya ikan punya peluang besar untuk berbisnis karena baru sedikit orang yang menggeluti bisnis ini.

"Di Indonesia baru sekitar 5% budidaya ikan dari total ikan yang diperkirakan dijual-belikan dan sisanya 95% didominasi ikan tangkap baik untuk konsumsi dalam negeri ataupun ekspor keluar negeri," tuturnya saat di temui pada saat launching Kerapu di UNDIP, Sabtu (11/11/2017).

Sektor perikanan merupakan usaha yang cukup luas karena bisa dari budidaya dari penangkapan pemasaran maupun pengolahan ikan dan pasar yang cukup potensial untuk eskpor ke sejumlah negara.

Pemerintah terus mengupayakan, sektor budidaya ikan dengan tujuan mengurangi penangkapan ikan di laut yang kini semakin menipis karena regenerasi yang cukup lama karena adanya penggunaan alat tangkap cantrang.

"Sesuai dengan Peraturan Presiden (Perprees)44 tahun 2016 tentang perikanan tangkap hanya boleh dari perusahaan lokal dan tidak diperuntukkan bagi negara asing yang ingin mencari ikan di laut Indonesia," ujarnya.

Dan kini masyarakat lebih diarahkan, untuk mengembangkan budidaya ikan seperti lele mujahir dan juga bandeng dengan nilai jual yang cukup bagus di pasaran.Potensi cukup terbuka lebar bagi pengusaha yang ingin membuka usaha budidaya ikan dan pemerintah sangat mendukung usaha ikan.

bisnis.com

  • Bagikan :



  • Tambah Komentar :
    Komentar Anda :