Ingin Panjang Umur? Coba Saja Berkebun

Ekonomi | DiLihat : 99 | Rabu, 09 Januari 2019 | 10:30
Ingin Panjang Umur? Coba Saja Berkebun

 Setiap orang pasti menginginkan waktu hidup yang lebih lama, terutama bagi Anda yang masih mengejar cita-cita. Nah, tahukah Anda, ternyata berkebun bisa membuat Anda lebih panjang umur.Seorang peneliti, Dan Buettner, mempelajari faktor yang memengaruhi seseorang dapat hidup lebih lama dan terhindar dari risiko penuaan dini. Beberapa faktor di antaranya adalah hubungan sosial, kebiasaan olahraga sehari-hari, dan pola makan nabati. Selain itu, ditemukan fakta, berkebun merupakan cara paling mudah agar seseorang bisa awet muda dan panjang umur.

Berikut fakta-fakta dari hobi berkebun yang dapat memperpanjang usia seperti yang dikutip dari laman BBC.

1. Menstabilkan mental dan suasana hati
Studi di Belanda baru-baru ini, meneliti kelompok siswa yang membaca di dalam ruang kelas memiliki suasana hati yang buruk. Sementara, kelompok siswa yang berkebun di luar ruangan tidak hanya memiliki suasana hati yang lebih baik, tetapi juga memiliki tingkat hormon stres kortisol yang lebih rendah.

Peneliti Australia menemukan fakta pria dan wanita berusia 60-an yang rutin berkebun memiliki risiko 36 persen lebih rendah menderita demensia daripada yang tidak berkebun.

Studi sebelumnya juga mengungkap manfaat dari pengaturan taman dan terapi hortikultura bagi orangtua yang menderita demensia dan alzheimer. Sinar matahari dan udara segar, misalnya, membantu orangtua yang gelisah merasa lebih tenang. Sementara, warna dan tekstur berbagai tanaman dan sayuran dapat meningkatkan kemampuan visual dan taktil. Sains menunjukkan, berkebun memang muncul untuk meningkatkan kualitas hidup di saat menua.

2. Menjalin hubungan sosial
Peneliti dari Universitas Hawaii, Bradley Willcox, menjelaskan, Kota Okinawa yang terkenal dengan banyaknya penduduk berusia panjang di Jepang menerapkan konsep yuimaru atau tingkat hubungan sosial yang tinggi. “Bersama-sama di pasar lokal, membawa hasil bumi, dan berbagi kreasi terbaru dari kebun adalah kegiatan sosial yang membantu orang merasa terhubung,” katanya.

3. Meningkatkan aktivitas fisik di alam terbuka
Beberapa penelitian, termasuk penelitian yang dilakukan di Prancis, telah menunjukkan petani lebih sehat daripada yang bukan petani. “Di Okinawa, mereka mengatakan siapa saja yang tua membutuhkan ikigai atau alasan untuk hidup. Berkebun memberi Anda sesuatu yang harus dilakukan setiap hari,” ucap Willcox.

Hubungan sosial berupa berinteraksi dengan orang lain itu penting, tetapi begitu juga dengan interaksi seseorang dengan alam. Studi Universitas Harvard menunjukkan orang-orang yang dikelilingi oleh tanaman hijau subur akan hidup lebih lama dan rendah risiko terkena kanker atau penyakit pernapasan.

Dokter di Skotlandia menganjurkan jalan di alam terbuka dapat mengobati berbagai penyakit, termasuk mengurangi tekanan darah dan kecemasan, serta meningkatkan kebahagiaan.

4. Terciptanya pola makan nabati
Para peneliti menunjukkan orang yang memiliki pola makan kaya akan sayuran, buah-buahan, biji-bijian, kacang polong, kacang-kacangan, ikan, dan minyak zaitun akan mengalami penuaan yang lebih lambat. Di Okinawa, kebanyakan orang menanam sayuran seperti pare dan ubi jalar di kebun mereka.

“Ketika Anda makan sayuran yang Anda tanam sendiri, itu mengubah segalanya. Rasanya lebih lezat dan kualitasnya beda,” kata Willcox.

Pada akhirnya, ini semua tentang keseimbangan. “Saya menggunakan analogi sebuah kursi,” kata Willcox.

Menurutnya, pola makan nabati, aktivitas fisik, keterlibatan mental, dan koneksi sosial sebagai empat pilar. Jika Anda tidak memiliki salah satunya, Anda tidak seimbang dan dapat mempersingkat harapan hidup.

pertanianku


PROFIL DESA

Temukan juga kami di

Jajak Pendapat

Apakah kebiijakan pemerintah saat ini sudah mendukung kesejahteraan petani ?
  Sudah Mendukung
  Belum
  Tidak Tau