Membangun Desa Mandiri Energi Gas

Inovasi Desa | DiLihat : 388 | Kamis, 24 Mei 2018 | 10:04
Membangun Desa Mandiri Energi Gas

Produksi dan penggunaan energi minyak dan gas bumi tampaknya terus meningkat dan dimungkinkan potensi energi tersebut akan berkurang dan habis di masa yang akan datang.

Berbagai cara inovasi pun terus dilakukan dan dikembangkan sebagai langkah penghematan energi bahan bakar minyak dan gas bumi.

Seperti yang dikembangkan di Desa Urutsewu, Ampel, Boyolali, Jawa Tengah.

Sejak tahun 2007 sebuah inovasi bahan bakar gas buatan dari kotoran sapi terus dikembangkan hingga sekarang yaitu Biogas Sapi.

Sebelum adanya pengembangan energi biogas di desa tersebut para warga masih menggunakan bahan bakar minyak dan gas LPG untuk memasak.

Lambat laun pengembangan biogas terus dilakukan. Hingga kini telah dibangun sebanyak 40 instalasi digester biogas sapi yang dapat disalurkan ke 100 kepala keluarga digunakan sebagai bahan bakar gas untuk memasak dan penerangan pada lampu petromak.Warga yang sebagian besar adalah peternak sapi yaitu sebanyak 120 peternak, tidaklah kesulitan dalam mencari bahan dasar dalam pembuatan biogas.

Setiap pagi para penernak mengumpulkan kotoran sapi lalu dihaluskan dengan air. Setelah itu kotoran sapi tersebut diendapkan ke dalam digester biogas agar menghasilkan gas.

Untuk membangun desa mandiri energi gas, setiap tahun Pemerintah Desa Urutsewu menargetkan minimal membangun 10 digester biogas sapi, yang diharapkan dapat dimanfaatkan oleh warga setempat sebagai bahan bakar gas untuk memasak dan penerangan sehingga dapat menghemat pengeluaran biaya serta menghemat penggunaan energi minyak dan gas bumi.

ANTARA FOTO, ALOYSIUS JAROT NUGROHO


PROFIL DESA

Temukan juga kami di

Jajak Pendapat

Apakah kebiijakan pemerintah saat ini sudah mendukung kesejahteraan petani ?
  Sudah Mendukung
  Belum
  Tidak Tau