Harga Stabil, Petani Kesulitan Jual Padi dan Beras

Ekonomi | DiLihat : 507 | Kamis, 9 Maret 2017 10:16
Harga Stabil, Petani Kesulitan Jual Padi dan Beras

LAMPUNG SELATAN - Memasuki musim panen kali ini, harga gabah dan beras di daerah Lampung Selatan tidak mengalami penurunan, bahkan cenderun stabil. Namun, kualitasnya buruk sehingga petani dan pedagang beras sulit menjual hasil panennya.

Sebulan menjelang panen tiba, harga padi dan beras di Kecamatan Palas, Sragi, Ketapang, Sidomulyo, Candi Puro, dan Kecamatan Penengahan Kabupaten Lampung Selatan relatif stabil dan tidak mengalami penurunan.

Meski demikian, petani masih kesulitan untuk menjual hasil panennya ke tengkulak, karena kualitasnya tidak baik, dampak cuaca buruk akibat banjir beberapa waktu lalu.

Budi, pemilik pabrik penggilingan pagi mengatakan, harga padi untuk jenis IR 64 kualitas sedang hanya Rp450 ribu per kuintal. "Kalau kualitas tinggi sekitar Rp470 ribu sampai Rp500 ribu per kuintal," kata dia, Rabu (8/3/2017).

Sementara, saat musim panen harga padi berkisar Rp380 ribu sampai Rp390 ribu per kuintal dan harga beras kualitas sedang sekitar Rp7.300 per kilogram (kg) dan untuk kualitas tinggi berkisar Rp7.700 per kg.

Meski demikian para distributor khawatir kesulitan untuk menjual dikarenakan kualitas padi dan beras mengalami penurunan yang akan di panen nanti.

Sementara harga beras di pasar Inpres Kalianda, Lampung Selatan juga relatif stabil namun omzet para pedagang juga mengalami penurunan. hal ini disebabkan sepinya para pembeli beras di karenakan warga mengalami kesulitan ekonomi.

Yani, salah seorang pedagang di daerah tersebut berharap penjualan padi dan beras mengalami kenaikan agar omzet mengalami kenaikan.

Sumber : ekbis.sindonews.com



PROFIL DESA

Temukan juga kami di

Jajak Pendapat

Apakah kebiijakan pemerintah saat ini sudah mendukung kesejahteraan petani ?
  Sudah Mendukung
  Belum
  Tidak Tau

Video Terbaru

Video Playlist +