Bisnis Impor Daging di RI Menggiurkan, Ini Alasannya

Bisnis Impor Daging di RI Menggiurkan, Ini Alasannya

Liputan6.com, Jakarta Bisnis impor daging menjadi bisnis yang menarik di Indonesia. Bagaimana tidak, Indonesia memiliki pangsa yang besar dengan penduduk mencapai 250 juta jiwa.Dosen Fakultas Peternakan Universitas Padjajaran Rochadi Tawaf mengatakan, Indonesia memiliki pangsa pasar daging sapi terbesar di Asia Tenggara. Saat ini, kebutuhan daging sapi sekitar 670 ribu ton per tahun. Sementara, produksi daging lokal hanya sekitar 440 ribu ton. Sekitar 230 ribu ton dipenuhi oleh impor.

"Bisnis impor daging memang menggiurkan, Indonesia dengan penduduk sekitar 250 juta merupakan pangsa pasar daging sapi terbesar di Asia Tenggara," kata dia dalam ulasannya, di Jakarta, Rabu (1/2/2017).Kebutuhan akan daging ini diproyeksi akan terus meningkat. Berdasarkan data, lanjut dia, elastisitas daging sapi bernilai (+ 1,2).

"Artinya makin tinggi pendapatan, konsumsi akan daging meningkat," kata dia.Sementara itu, pemerintah menetapkan kebijakan atas harga daging Rp 80 ribu per kg. Kebijakan ini dianggap melahirkan berbagai aturan yang tidak berpihak pada produsen.

"Dalam operasionalisasinya pemerintah telah melahirkan berbagai aturan yang tidak lagi mengindahkan kaidah-kaidah normatif pembangunan peternakan yang berpihak pada produsen," ujar dia.Dia menambahkan, kondisi tersebut membuat importir daging semakin untung. "Bisa dibayangkan apa yang tengah terjadi saat ini, yaitu besarnya keuntungan importir daging, di mana 'daging industri' yang dijual sebagai 'daging konsumsi' dengan marjinnya bisa mencapai lebih dari 50 persen," tutupnya dia.

  • Bagikan :
  • Tambah Komentar :
    Komentar Anda :
    Situs nya kerennnn... Membantu untuk melihat update tentang desa-desa di Indonesia.
    Izal. Jumat, 3 Februari 2017 15:59
    Situs portal ini sangat membantu sekali. Terima kasih
    Rifky Fahrizal. Jumat, 3 Februari 2017 15:32